MORAL DISENGAGEMENT PADA PEMANDU KARAOKE YANG BERPROFESI SEBAGAI PEKERJA SEKS KOMERSIAL TERSELUBUNG

RENNA GINANJAR AGUNG WANODYA, 111514253018 (2017) MORAL DISENGAGEMENT PADA PEMANDU KARAOKE YANG BERPROFESI SEBAGAI PEKERJA SEKS KOMERSIAL TERSELUBUNG. Thesis thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (abstrak)
abstrak.pdf

Download (242kB) | Preview
[img] Text (full text)
TESIS_RENNA GINANJAR AGUNG WANODYA_111514253018.pdf
Restricted to Registered users only until 20 November 2020.

Download (924kB)

Abstract

Kegiatan prostitusi yang pada awalnya terbuka, berubah menjadi kegiatan prostitusi terselubung. Hal tersebut dibuktikan dengan banyaknya wanita pemandu karaoke yang juga bekerja sebagai pekerja seks komersial dengan berkedok pada pekerjaan utamanya. Pekerjaan memandu karaoke yang masih diberi label positif berubah menjadi negatif. Berbagai macam faktor yang melatarbelakangi wanita-wanita tersebut untuk bekerja sebagai pekerja seks komersial terselubung. Faktor-faktor tersebut dibantu dengan adanya moral disengagement pada pemandu karaoke, sehingga pemandu karaoke tersebut melakukan pekerjaan yag melanggar norma. Moral disengagement pada pemandu karaoke terjadi karena adanya beberapa perilaku yang mendukung. Penelitian ini menganalisis proses moral disengagement pada pemandu karaoke yang berprofesi sebagai pekerja seks terselubung menggunakan teori moral disengagement. Teori ini menjelaskan bahwa ketika individu melakukan perilaku yang melanggar norma, maka individu tersebut mengalami proses mekanisme melalui perilaku-perilaku yang menyebabkan moral disengagement seperti moral justification, displacement responsibility, diffusion responsibility, distortion of consequences, attribution of blame, dan dehumanization. Penelitian kualitatif ini menggunakan pendekatan studi kasus instrumental. Penggalian data dilakukan dengan observasi dan wawancara mendalam terhadap dua wanita pemandu karaoke yang berprofesi sebagai pekerja seks komersial terselubung. Teknik analisis data yang digunakan yaitu analisis tematik. Kesimpulan dari penelitian ini adalah kedua pemandu karaoke yang bekerja sebagai pekerja seks komersial terselubung menunjukan perilaku-perilaku yang menimbulkan terbentuknya moral disengagement. Kedua partisipan samasama melakukan tujuh perilaku, tetapi partisipan yang berlatar belakang sakit hati lebih banyak melakukan macam-macam perilaku antisosial yang menimbulkan moral disengagement daripada yang berlatar belakang ekonomi. Latar belakang sakit hati memicu timbulnya sifat gaya hidup hedonisme sehingga digolongkan sebagai materialistic value oriented (MVO). Terdapat pendapat baru pada penelitian yaitu kedua partisipan tidak memunculkan adanya perilaku dehumanization pada dimensi empathy maupun moral identity.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKB KK-2 Tpsi 39/17 Wan m
Uncontrolled Keywords: Pemandu karaoke, pekerja seks komersial terselubung, moral disengagement
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BF Psychology
Divisions: 11. Fakultas Psikologi
Creators:
CreatorsEmail
RENNA GINANJAR AGUNG WANODYA, 111514253018UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorM. G. Bagus Ani Putra, Dr. , PsikologUNSPECIFIED
Depositing User: Unnamed user with email indah.fatma@staf.unair.ac.id
Date Deposited: 19 Nov 2017 20:15
Last Modified: 19 Nov 2017 20:15
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/66920
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item