PELAKSANAAN PENDIDIKAN KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA DI SMPN 52 DAN MTSN 1 SURABAYA

HANIFA FITRIANA, 101511123082 (2017) PELAKSANAAN PENDIDIKAN KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA DI SMPN 52 DAN MTSN 1 SURABAYA. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (abstrak)
Abstrak fkm 55 18.pdf

Download (152kB) | Preview
[img] Text (fulltext)
FKM 55 18.pdf
Restricted to Registered users only until 15 February 2021.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Masa remaja merupakan masa terjadinya perubahan fisik, psikologis dan intelektual yang pesat. Salah satu sifat remaja yaitu cenderung menyukai tantangan tanpa pertimbangan yang matang. Hal tersebut menimbulkan berbagai permasalahan pada remaja, salah satunya adalah permasalahan kesehatan reproduksi remaja. Pendidikan Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) di sekolah merupakan salah satu upaya untuk mengatasi masalah kesehatan reproduksi siswa. Tujuan dari penelitian ini adalah mengidentifikasi pelaksanaan pendidikan kesehatan reproduksi remaja di SMPN 52 dan MTsN 1 Surabaya menggunakan teori sistem. Penelitian ini merupakan penelitian studi kasus observasional dengan pendekatan kualitatif. Informan dalam penelitian ini terdiri dari wakil kepala sekolah bagian kurikulum, guru dan siswa. Pengumpulan data melalui wawancara mendalam, observasi dan studi dokumen. Analisis data menggunakan fokus analisis untuk mengaitkan hasil penelitian dengan teori. Pada penelitian ini, faktor input pendidikan KRR yaitu sebagian besar informan kurang memahami KRR komprehensif. Informan menyatakan bahwa pendidikan KRR adalah tanggung jawab orang tua, sekolah, masyarakat dan pemeritah. Sarana prasarana dan kurikulum juga kurang memadai. Pada faktor proses, sekolah melakukan pendidikan KRR di dalam maupun di luar pembelajaran. Pendidikan ini menggunakan sarana prasarana secara optimal. Guru Biologi SMPN 52 memisahkan siswa laki-laki dan perempuan saat menyampaikan materi KRR yang sensitif. Metode tersebut dapat meningkatkan keaktifan siswa untuk tanya-jawab dengan guru. Kedua sekolah juga menerapkan berbagai kebijakan dan mengadakan kerjasama dengan berbagai instansi untuk meningkatkan pengetahuan siswa. Pada faktor output seluruh informan tambahan memiliki pengetahuan yang cukup baik mengenai materi KRR dan merasa puas dengan pendidikan yang telah diberikan. Kesimpulan dari penelitian ini adalah kedua sekolah melaksanakan pendidikan KRR dengan mengoptimalkan sumberdaya yang dimiliki untuk mendapatkan hasil yang baik. Pendidikan KRR bukan hanya menjadi tanggung jawab sekolah, namun perlu mendapatkan dukungan dari keluarga, masyarakat hingga pemeritah. Pemerintah perlu memberikan pelatihan pada guru terkait pendidikan KRR. Keluarga perlu memberikan pendidikan KRR di rumah, sedangkan masyarakat perlu memberikan pengawasan pada remaja di lingkungannya.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK fkm 55 18 Fit p
Uncontrolled Keywords: Remaja, Pendidikan, Kesehatan Reproduksi, Sekolah
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA1-1270 Public aspects of medicine > RA421-790.95 Public health. Hygiene. Preventive medicine
Divisions: 10. Fakultas Kesehatan Masyarakat
Creators:
CreatorsEmail
HANIFA FITRIANA, 101511123082UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorPulung Siswantara,, S.KM., M.KesUNSPECIFIED
Depositing User: Turwulandari
Date Deposited: 14 Feb 2018 23:48
Last Modified: 21 Feb 2018 18:12
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/69735
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item