PERUBAHAN KEBIJAKAN LUAR NEGERI AMERIKA SERIKAT DI BALIK NORMALISASI HUBUNGAN DIPLOMATIK DENGAN KUBA

AUSTRA RADITYAKANIGARA BASUKI, 071311233041 (2017) PERUBAHAN KEBIJAKAN LUAR NEGERI AMERIKA SERIKAT DI BALIK NORMALISASI HUBUNGAN DIPLOMATIK DENGAN KUBA. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
ABSTRAK_Fis.HI.16 18 Bas p.pdf

Download (35kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FULLTEXT_Fis.HI.16 18 Bas p.pdf
Restricted to Registered users only until 14 February 2021.

Download (659kB) | Request a copy
[img]
Preview
Text (JURNAL)
JURNAL_Fis.HI.16 18 Bas p.pdf

Download (261kB) | Preview
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Kebijakan isolasionis Amerika Serikat (AS) terhadap Kuba selama lebih dari lima dekade berakhir setelah Presiden Barack Hussein Obama memutuskan untuk melakukan normalisasi hubungan diplomatik dengan Kuba. Sebuah pertanyaan muncul mengenai alasan dibalik keputusan Presiden Obama yang memutuskan untuk melakukan normalisasi dengan Kuba. Perubahan kebijakan yang dikeluarkan oleh Obama tersebut dilandasi oleh sebuah pemikiran bahwa kebijakan tersebut sudah tidak lagi efektif dan tidak mewakili kepentingan nasional AS. Apabila dilihat melalui perspektif neorealisme, fenomena normalisasi oleh AS ini merupakan salah satu cara untuk mencapai kepentingan nasional yang berfokus pada hubungan antar negara melalui sebuah kerja sama. Hipotesis yang kemudian muncul adalah bahwa terdapat dua alasan utama yang menjadi pertimbangan Obama untuk merubah arah kebijakan luar negeri AS. Pertama, meningkatnya tekanan dari negara-negara Amerika Latin yang dipicu oleh kebijakan Amerika Serikat terhadap Kuba melalui pemutusan hubungan diplomatik serta sanksi-sanksi ekonomi. Faktor tekanan dari Amerika Latin tersebut, baik secara langsung maupun tidak langsung, telah memberikan dampak yang signifikan terhadap perumusan kebijakan luar negeri AS. Perubahan kebijakan harus dilakukan oleh AS untuk mempertahankan pengaruh dan mencapai kepentingan nasionalnya di Amerika Latin serta memertahankan hubungan baik dengan negara-negara Amerika Latin. Kedua, peran Obama sebagai presiden menjadi vital dimana ia memandang bahwa sudah saatnya bagi Amerika Serikat untuk mengakhiri kebijakan isolasionis yang berlandaskan perbedaan ideologi ini. Perbedaan ideologi dipandang sudah tidak lagi relevan sebagai alasan buruknya hubungan antara kedua negara. Obama menjadi aktor kunci karena memiliki pemikiran yang bersifat tidak ideologis sehingga adanya perbedaan ideologi tidak lah menjadi halangan bagi AS dan Kuba untuk melakukan normalisasi. Terlebih lagi, ideologi bukan menjadi alasan untuk mempertahankan putusnya hubungan diplomatik yang dibuktikan dengan sudah dilakukannya normalisasi antara Amerika Serikat dengan negaranegara yang masih menganut komunisme lainnya. Merujuk dua faktor tersebut, penelitian ini akan berfokus pada dua hal, yakni keterlibatan faktor eksternal AS dan persepsi Obama sebagai presiden AS yang membentuk kebijakan luar negeri AS.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 Fis.HI.16/18 Bas p
Uncontrolled Keywords: Barack Obama, perubahan kebijakan luar negeri, normalisasi, Amerika Serikat, Kuba, Raul Castro, hubungan diplomatik
Subjects: J Political Science > JK Political institutions (United States)
J Political Science > JZ International relations > JZ5-6530 International relations > JZ1305-2060 Scope of international relations. Political theory. Diplomacy > JZ1464-2060 Scope of international relations with regard to countries, territories, regions, etc.
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Hubungan Internasional
Creators:
CreatorsEmail
AUSTRA RADITYAKANIGARA BASUKI, 071311233041UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorI Basis Susilo, Drs., MA.UNSPECIFIED
Depositing User: Mrs Nadia Tsaurah
Date Deposited: 13 Feb 2018 17:35
Last Modified: 13 Feb 2018 17:35
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/69750
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item