NEGOSIASI IDENTITAS PENDATANG DALAM KOMUNIKASI ANTARBUDAYA DENGAN ETNIS MADURA (Studi Interpretif Komunikasi Antarbudaya Pendatang dan Etnis Madura di Kamal Bangkalan)

NIKMAH SURYANDARI, 071317047306 (2018) NEGOSIASI IDENTITAS PENDATANG DALAM KOMUNIKASI ANTARBUDAYA DENGAN ETNIS MADURA (Studi Interpretif Komunikasi Antarbudaya Pendatang dan Etnis Madura di Kamal Bangkalan). Disertasi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
ABSTRAK_Dis.S.04 18 Sur n.pdf

Download (359kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FULLTEXT_Dis.S.04 18 Sur n.pdf
Restricted to Registered users only until 3 May 2021.

Download (2MB) | Request a copy
[img]
Preview
Text (JURNAL)
JURNAL_Dis.S.04 18 Sur n.pdf

Download (230kB) | Preview
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Tujuan dari penelitian ini adalah (1) Mengungkapkan bagaimana para pendatang sebagai kelompok Co Cultural melakukan negosiasi identitas kultural dalam komunikasi antarbudaya dengan etnis Madura sebagai host culture di Kamal Madura (2) Mengungkapkan bagaimana para pendatang sebagai anggota kelompok Co-Cultural memakai stretegi komunikasi tertentu untuk mencapai keberhasilan ketika dihadapkan pada st ruktur masyarakat dominan etnis Madura. Jenis penelitian ini adalah kualitatif dengan pendekatan fenomenologi. Pengumpulan data dilakukan dengan teknik wawancara mendalam, observasi dan dokumentasi. Sedangkan teori yang digunakan adalah teori identitas kultural dan co cultural theory. Penelitian ini dilakukan di wilayah Kamal Bangkalan Madura. Berdasarkan hasil analisa data dilapangan ditemukan fakta bahwa terjadi negosiasi identitas kultural di kalangan pendatang di wilayah Kamal Bangkalan Madura. Negosiasi identitas ini terjadi berkaitan juga dengan pandangan stereotype tentang masyarakat Madura yang mereka dengar sebelumnya. Stereoype tentang Madura membuat para pendatang ini mengalami kecemasan dan ketidakpastian di awalawal kedatangan mereka di Madura. Premis tentang kelompok Co-Cultural yang terpinggirkan dalam masyarakat dominan tidak berlaku dalam penelitian ini karena informan dalam penelitian ini merasa keberadaan mereka di Madura tidak menimbulkan perasaan terpinggirkan saat berinteraksi dengan etnis Madura sebagai host culture. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, maka cakupan teoritis dari teori komunikasi co-cultural ini dapat diperluas dengan aspek kompetensi komunikasi (bahasa) dan persamaan kepercayaan, yang dapat mempengaruhi terbangunnya komunikasi yang efektif dan harmonis. Pendatang hidup dalam lingkungan masyarakat etnis Madura, meski dengan keterbatasan bahasa Madura, namun memiliki kepercayaan (agama) yang sama. Nilai-nilai sosial, praktek lembaga sosial turut membantu terbentuknya kehidupan barunya seperti melalui relasi tetangga yang baik.

Item Type: Thesis (Disertasi)
Additional Information: KKB KK-2 Dis.S.04/18 Sur n
Uncontrolled Keywords: negosiasi identitas, madura, identitas kultural, co cultural theory
Subjects: H Social Sciences > HM Sociology > HM(1)-1281 Sociology > HM621-656 Culture
K Law > K Law (General) > K1-7720 Law in general. Comparative and uniform law. Jurisprudence > K(520)-5582 Comparative law. International uniform law > K3840-4375 Regulation of industry, trade, and commerce. Occupational law > K4011-4343 Transportation and communication
Divisions: 09. Sekolah Pasca Sarjana > Ilmu Sosial
Creators:
CreatorsEmail
NIKMAH SURYANDARI, 071317047306UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorRachmah Ida, Prof., M.Comm., PhD.UNSPECIFIED
ContributorTurnomo Rahardjo, Dr.UNSPECIFIED
Depositing User: Mrs Nadia Tsaurah
Date Deposited: 02 May 2018 22:29
Last Modified: 02 May 2018 22:29
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/72097
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item