Pembangunan Persenjataan Nuklir Pakistan di tengah Sanksi Ekonomi oleh Amerika Serikat

Alexander Zulkarnaen Prawiro Dirjo, 07131123018 (2018) Pembangunan Persenjataan Nuklir Pakistan di tengah Sanksi Ekonomi oleh Amerika Serikat. Jurnal Analisis Hubungan Internasional, 7 (2). pp. 41-51. ISSN 2302-8777

Full text not available from this repository. (Request a copy)
Official URL: http://journal.unair.ac.id/JAHI@pembangunan-persen...

Abstract

Berbeda dari negara-negara berkembang pada umumnya yang lebih fokus mengembangkan perekonomian dan sektor-sektor lainnya, Pakistan merupakan salah satu diantara tiga negara berkembang, selain India dan Korea Utara, yang memilih jalur pengembangan persenjataan nuklir sebagai jalur pembangunan negaranya. Pembangunan fasilitas nuklir di Pakistan dimulai pada dekade 1960an sebagai respon terhadap kekalahan mereka di Perang Pakistan-India 1967. Kekalahan tersebut, ditambah dengan India yang kemudian memulai pembangunan fasilitas nuklir mereka, membuat Pakistan melakukan hal serupa. Dengan bantuan dari peneliti nuklir Pakistan yang diedukasi di Eropa, Pakistan memulai pembangunan persenjataan nuklir mereka. Uji coba nuklir Pakistan di tahun 1998 memantik reaksi keras dari dunia internasional. Hasilnya, Amerika Serikat, Jepang, dan Bank Dunia memberikan sanksi ekonomi bagi Pakistan. Tetapi, sanksi tersebut tidak mengurungkan niat Pakistan untuk membangun fasilitas persenjataan nuklir. Ini yang kemudian menjadi fokus analisis penulis dalam penelitian kali ini. Penulis menggunakan pendekatan persepsi ancaman dan nuclear deterrence sebagai pendekatan utama, dan berargumen bahwa persepsi ancaman Pakistan terhadap India dan persenjataan nuklir mereka, serta sentimen negatif yang melihat bahwa India sebagai musuh Pakistan, yang membuat Pakistan memilih untuk terus membangun persenjataan nuklir mereka, terlepas dari sanksi ekonomi yang dijatuhkan kepada mereka. Dari penelitian ini, penulis menemukan bahwa persepsi ancaman dari India yang membuat Pakistan bersikeras membangun persenjataan nuklir, terlepas dari sanksi yang diberikan oleh Amerika Serikat. Persenjataan nuklir yang dibangun tersebut merupakan bagian dari upaya Pakistan untuk mencapai nuclear deterrence dengan India dan mengimbangi ancaman dari India.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Persenjataan Nuklir, Sanksi Ekonomi, Nuclear Deterrence, Persepsi Ancaman
Subjects: J Political Science > JZ International relations > JZ5-6530 International relations > JZ5511.2-6300 Promotion of peace. Peaceful change > JZ5587-6009 International security. Disarmament. Global survival
J Political Science > JZ International relations > JZ5-6530 International relations > JZ6530 Humanitarian aspects of war
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Hubungan Internasional
Creators:
CreatorsEmail
Alexander Zulkarnaen Prawiro Dirjo, 07131123018UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorWahyudi Purnomo, Drs., M.Phill.UNSPECIFIED
Depositing User: Mrs Nadia Tsaurah
Date Deposited: 06 Dec 2018 11:05
Last Modified: 06 Dec 2018 11:05
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/76240
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item