KORELASI ANTARA PENURUNAN AKTIVITAS KOLINESTERASE SERUM DENGAN PENURUNAN FAAL PARU SEBELUM DAN SESUDAH MENYEMPROT PESTISIDA PADA PETANI TANAMAN HOLTIKULTURA DI KENAGARIAN PADANG LUA KABUPATEN AGAM

FAJRINA HIDAYATI, 101614353017 (2018) KORELASI ANTARA PENURUNAN AKTIVITAS KOLINESTERASE SERUM DENGAN PENURUNAN FAAL PARU SEBELUM DAN SESUDAH MENYEMPROT PESTISIDA PADA PETANI TANAMAN HOLTIKULTURA DI KENAGARIAN PADANG LUA KABUPATEN AGAM. Thesis thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text (Abstrak)
TKL. 17-18 Hid k Abstrak.pdf

Download (19kB)
[img] Text (Fulltext)
TKL. 17-18 Hid k.pdf
Restricted to Registered users only until 4 January 2022.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Petani merupakan kelompok pekerja terbesar di Indonesia, untuk meningkatkan produksi pertanian dan penanggulangan masalah pengadaan pangan maka diterapkannya berbagai teknologi, salah satunya adalah penggunaan pestisida. Penggunaan pestisida yang tidak sesuai dengan prosedur mengakibatkan gangguan kesehatan pada petani. Pestisida golongan organofosfat dan karbamat yang terinhalasi ke dalam saluran nafas dapat mengiritasi secara langsung maupun tidak langsung akan mempengaruhi kadar asetilkolinesterase dan penurunan fungsi paru. Pemeriksaan aktivitias kolinesterase pada tubuh petani menjadi salah satu indikator keracunan pestisida pada petani. Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis pengaruh pestisida organofosfat dan karbamat serta hubungannya dengan penurunan aktivitas cholinesterase dengan penurunan fungsi paru sebelum dan sesudah penyemprotan pestisida pada petani hortikultura. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian observasional analitik. Data dikumpulkan dengan tes laboratorium, observasi dan wawancara. Sampel terdiri dari 17 orang. Pemilihan sampel dilakukan dengan sampling acak sederhana. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada penurunan aktivitas kolinesterase setelah penyemprotan pestisida (uji t sampel berpasangan p < 0,01) dan variabel bebas yang berpengaruh terhadap aktivitas kolinesterase adalah pemakaian dosis pestisida dan posisi saat penyemprotan (analisis regresi linear ganda, p<0,05). Penurunan faal paru pada parameter %FEV1 dipengaruhi oleh lama paparan pestisida, frekuensi penyemprotan, kebiasaan merokok, masa kerja dan posisi tubuh saat penyemprotan analisis regresi linear ganda, p<0,05). Disimpulkan bahwa terjadi penurunan aktivitas kolinesterase serum setelah penyemprotan pestisida dipengaruhi oleh pemakaian dosis pestisida dan posisi saat penyemprotan dan penurunan faal paru dipengaruhi oleh lama paparan pestisida, frekuensi penyemprotan, kebiasaan merokok, masa kerja dan posisi tubuh saat penyemprotan. Diharapkan ada pelatihan, saran, dan bimbingan untuk menerapkan pestisida yang baik dan benar bersama dengan pemeriksaan kesehatan petani.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKC KK TKL. 17-18 Hid k
Uncontrolled Keywords: Paparan pestisida, serum cholinesterase, fungsi paru, petani holtikultura
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA1-1270 Public aspects of medicine > RA421-790.95 Public health. Hygiene. Preventive medicine > RA565-600 Environmental health
Divisions: 10. Fakultas Kesehatan Masyarakat > Magister Kesehatan Lingkungan
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
FAJRINA HIDAYATI, 101614353017UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorLilis Sulistyorini, Dr., Ir.,M.KesUNSPECIFIED
ContributorSoedjajadi Keman, Prof., dr.,MS.,Ph.DUNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 04 Jan 2019 07:55
Last Modified: 04 Jan 2019 07:55
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/77620
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item