UJI ANTIBAKTERI EKSTRAK RIMPANG LENGKUAS (Alpinia galanga) TERHADAP PERTUMBUHAN Vibrio alginolyticus DAN Vibrio parahaemolyticus YANG DITEMUKAN PADA UDANG VANAME (Litopenaeus vannamei) YANG TERSERANG WHITE FECES DISEASE

AULIA IKHSAN SYAMSURI, 141411133041 (2018) UJI ANTIBAKTERI EKSTRAK RIMPANG LENGKUAS (Alpinia galanga) TERHADAP PERTUMBUHAN Vibrio alginolyticus DAN Vibrio parahaemolyticus YANG DITEMUKAN PADA UDANG VANAME (Litopenaeus vannamei) YANG TERSERANG WHITE FECES DISEASE. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text (Abstrak)
Abstrak.pdf

Download (134kB)
[img] Text (Fulltext)
PK BP 157 18 Sya u.pdf
Restricted to Registered users only until 15 January 2022.

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Beberapa penyakit pada udang yang diduga disebabkan oleh bakteri Vibrio sp. di berbagai negara adalah penyakit berak putih atau White Feces Disease (WFD). Beberapa hasil penelitian menemukan penyebab penyakit ini adalah dari bakteri genus Vibrio. Protozoa parasit dan bakteri dari golongan Vibrio dikenal sebagai gregarins yang berhubungan dengan penyakit White Feces Disease, bakteri tersebut antara lain: V. parahaemolyticus, V. fluvialis, V. alginolyticus, V. mimicus, V. cholerae, V. harveyi dan V. vulnificus (Limsuwan, 2010 ; Chaweepack et al., 2015). Penggunaan antibiotika secara terus-menerus dan berlebihan dapat mengakibatkan resistensi bakteri terhadap antibiotika tersebut. Oleh sebab itu, untuk menggantikan penggunaan antibiotika tersebut digunakan bahan-bahan alami yang lebih aman, tidak menyebabkan residu dan tidak berpengaruh pada resistensi ikan dan udang. Bahan alami tersebut bisa berasal dari rimpang-rimpangan, seperti rimpang lengkuas (Alpinia galanga). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui uji antibakteri ekstrak rimpang lengkuas (Alpinia galanga) terhadap pertumbuhan Vibrio parahaemolyticus dan Vibrio alginolyticus yang ditemukan pada Udang Vaname (Litopenaeus vannamei) yang Terserang White Feces Disease. Penelitian ini menggunakan metode eksperimental dengan cara membandingkan antara konsentrasi ekstrak yang berbeda dengan perlakuan. Perlakuan yang digunakan yakni 4 mg/ml, 3 mg/ml, 2 mg/ml dan 1 mg/ml, antibiotik gentamicin sebagai kontrol positif dan DMSO 10 % sebagai kontrol negatif. Pada penelitian ini dilakukan penelitian pendahuluan yakni uji fitokimia dan determinasi rimpang lengkuas. Uji fitokimia dilakukan di laboratorium kimia dengan cara konvensional, bertujuan untuk mengetahui adanya zat antibakteri dalam ekstrak. Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak rimpang lengkuas terbaik dalam penelitian ini adalah konsentrasi 2 mg/ml. Hasil pengukuran zona hambat konsentrasi 2 mg/ml dibandingkan konsentrasi 3 mg/ml dan 4 mg/ml sudah termasuk dalam kategori antibakteri kuat walaupun hasil yang didapat lebih rendah karena sensitivitas antibakteri yang diperoleh sama. Hasil yang diperoleh menunjukkan konsentrasi 2 mg/ml memiliki antibakteri yang kuat. Diameter zona hambat yang terdapat pada konsentrasi 2 mg/ml antara lain 10.0125 mm pada Vibrio parahaemolyticus dan 10.22 mm pada Vibrio alginolyticus

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK PK.BP.157/18 Sya u
Uncontrolled Keywords: Antibakteri
Subjects: Q Science > QR Microbiology > QR75-99.5 Bacteria
Divisions: 14. Fakultas Perikanan dan Kelautan > Budidaya Perairan
Creators:
CreatorsEmail
AULIA IKHSAN SYAMSURI, 141411133041UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorEndang Dewi Masithah, Dr., Ir., MP.UNSPECIFIED
Depositing User: Turwulandari
Date Deposited: 15 Jan 2019 06:27
Last Modified: 15 Jan 2019 06:27
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/78809
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item