GAMBARAN BEBERAPA FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERILAKU TIDAK AMAN (UNSAFE ACTIONS) PADA PEKERJA GERINDA DI DIVISI KAPAL NIAGA PT PAL INDONESIA (PERSERO)

AYUNI RESTI MARINDA, 151511713024 (2018) GAMBARAN BEBERAPA FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERILAKU TIDAK AMAN (UNSAFE ACTIONS) PADA PEKERJA GERINDA DI DIVISI KAPAL NIAGA PT PAL INDONESIA (PERSERO). Tugas Akhir D3 thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text (ABSTRAK)
ABSTRAK.pdf

Download (113kB)
[img] Text (FULLTEXT)
AYUNI RESTI MARINDA 151511713024.pdf
Restricted to Registered users only until 8 February 2022.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Salah satu faktor penyebab kecelakaan kerja di industri adalah unsafe actions. Unfase actions tersebut dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor. Tujuan penelitian ini adalah untuk menjelaskan gambaran faktor-faktor yang berhubungan dengan unsafe actions pada pekerja gerinda di Divisi Kapal Niaga PT. PAL Indonesia (Persero). Penelitian ini berjenis observasional deskriptif. Responden penelitian ini dilakukan pada total populasi berjumlah 11 pekerja gerinda. Variabel penelitian ini meliputi: Usia, tingkat pendidikan, masa kerja, pengetahuan, sikap, ketersedian APD, aksesbilitas APD, pengawasan, sanksi, penghargaan, dan unsafe actions. Instrumen penelitian berupa lembar kuesioner dan lembar observasi. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa responden sebagian besar memiliki unsafe actions rendah (72,7%). Kelompok usia 41-50 tahun memiliki unsafe actions rendah (100%) lebih tinggi dibanding kelompok usia 31-40 tahun (83,3%) dan usia 21-30 tahun (33,3%). Responden dengan tingkat pendidikan SMP/MTS memiliki unsafe action rendah (80%) lebih tinggi dibanding SD/MI dan SMA/MA (66,7%). Responden dengan masa kerja >3 tahun memiliki unsafe actions rendah (100%) lebih tinggi dibanding masa kerja ≤3 tahun (25%). Pengetahuan kategori baik memiliki unsafe actions sedang (28,6%) lebih tinggi dibanding pengetahuan cukup (25%). Sikap kategori baik memiliki unsafe actions rendah (80%) lebih tinggi dibanding sikap cukup (66,7%). Ketersediaan APD kategori baik memiliki unsafe actions rendah (83.3%) lebih tinggi dibanding ketersediaan APD cukup (60%). Aksesibilitas APD kategori baik memiliki unsafe action rendah (77,8)lebih tinggi dibanding aksesibilitas kurang baik (50%). Pengawasan kategori baik memiliki unsafe actions sedang (37,5%) lebih tinggi dibanding pengawasan cukup (0%). Sanksi kategori memberatkan memiliki unsafe actions rendah (100%) lebih tinggi dibanding sanksi cukup memberatkan (50%) dan tidak memberatkan (0%). Penghargaan cukup maupun berharga memiliki unsafe actions rendah (100%) lebih tinggi dibanding tidak ada penghargaan (62,5%). Dapat disimpulkan bahwa semakin tua usia responden, semakin lama masa kerja, baik sikapnya, baik ketersedian APD-nya, baik aksesibilitas APD-nya, berat sanksinya, dan berharga penghargaan yang diberikan, maka unsafe actions semakin rendah.

Item Type: Thesis (Tugas Akhir D3)
Additional Information: KKC KK FV.HKK.19/18 Mar g
Uncontrolled Keywords: Faktor predisposisi, Faktor pemungkin, Faktor penguat, Pekerja gerinda, Unsafe actions
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD58.7-58.95 Organizational behavior, change and effectiveness. Corporate culture
H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD61 Risk Management
Divisions: 15. Fakultas Vokasi > Departemen Kesehatan > D3 Hiperkes dan Keselamatan Kerja
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
AYUNI RESTI MARINDA, 151511713024UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorErwin Dyah Nawawinetu, dr.,M.KesUNSPECIFIED
Depositing User: mat sjafi'i
Date Deposited: 08 Feb 2019 03:15
Last Modified: 01 Mar 2019 01:32
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/79917
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item