MODEL PEOPLE EQUITY DALAM UPAYA MENINGKATKAN INTENTION TO STAY KARYAWAN DI RUMAH SAKIT

TATIN WAHYANTO, 101517087303 (2019) MODEL PEOPLE EQUITY DALAM UPAYA MENINGKATKAN INTENTION TO STAY KARYAWAN DI RUMAH SAKIT. Disertasi thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text (Abstrak)
Dis. IK. 01-19 Wah m Abstrak.pdf

Download (26kB)
[img] Text (Fulltext)
Dis. IK. 01-19 Wah m.pdf
Restricted to Registered users only until 26 February 2022.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Latar belakang: Tingginya tingkat turnover di industri kesehatan perlu mendapat perhatian serius dari rumah sakit karena secara tidak langsung telah membuat berkurangnya tingkat produktivitas rumah sakit. Oleh karena itu diperlukan suatu kerangka yang bisa digunakan untuk mengelola intangible asset dan meningkatkan intention to stay pada karyawan yang dikenal dengan istilah people equity (ekuitas orang). Tujuan: Tujuan penelitian ini adalah menyusun model people equity dalam upaya meningkatkan intention to stay karyawan di rumah sakit. Metode: Jenis penelitian ini adalah observasional analitik. Rancangan penelitiannya adalah cross sectional. Besar sampel penelitian ini 154 responden. Teknik pengambilan sampling yang digunakan adalah Proportional Random Sampling. Analisis data menggunakan PLS. Hasil penelitian dan kebaharuan: Hasil penelitian ini menunjukkan people equity dipengaruhi oleh faktor organisasi (HR system) dengan nilai koefisien 0,210; faktor individu (pengetahuan tujuan organisasi dan layanan, sikap pada pekerjaan) dengan nilai koefisien 0,183; dan faktor pekerjaan (happiness at work) dengan nilai koefisien 0,141. Intention to stay dipengaruhi oleh variabel people equity dengan nilai koefisien 0,432; faktor individu (pengetahuan tujuan organisasi dan layanan, sikap pada pekerjaan) dengan nilai koefisien 0,308; dan faktor lingkungan (keluarga) dengan nilai koefisien 0,117. Work status dan marital status, beban kerja tidak memiliki pengaruh terhadap people equity dan intention to stay. Faktor organisasi (HR system), faktor individu (pengetahuan tujuan organisasi dan layanan, sikap pada pekerjaan), faktor pekerjaan (happiness at work) berpengaruh positif dan signifikan terhadap people equity. faktor individu (pengetahuan tujuan organisasi dan layanan, sikap pada pekerjaan), faktor pekerjaan (happiness at work) dan faktor lingkungan (keluarga) berpengaruh langsung terhadap intention to stay. People equity sebagai faktor baru yang berpengaruh paling tinggi terhadap intention to stay. Kesimpulan: Model people equity dapat meningkatkan intention to stay karyawan di rumah sakit melalui peningkatan faktor organisasi.

Item Type: Thesis (Disertasi)
Additional Information: KKC KK Dis. IK. 01-19 Wah m
Uncontrolled Keywords: turnover, intention to stay, people equity
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA1-1270 Public aspects of medicine > RA421-790.95 Public health. Hygiene. Preventive medicine
Divisions: 10. Fakultas Kesehatan Masyarakat > Doktor Ilmu Kesehatan
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
TATIN WAHYANTO, 101517087303UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorS. Supriyanto, Prof. Dr., dr., M.S.UNSPECIFIED
ContributorNyoman Anita Damayanti, Dr., drg., MS.UNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 26 Feb 2019 06:49
Last Modified: 26 Feb 2019 06:49
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/80526
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item