STATUS PENGUASAAN HAK ATAS TANAH HASIL OKUPASI OLEH TENTARA NASIONAL INDONESIA YANG TUMPANG TINDIH DENGAN SERTIPIKAT HAK MILIK HASIL KONVERSI HAK EIGENDOM

DANICA ADZINI, 031511133058 (2018) STATUS PENGUASAAN HAK ATAS TANAH HASIL OKUPASI OLEH TENTARA NASIONAL INDONESIA YANG TUMPANG TINDIH DENGAN SERTIPIKAT HAK MILIK HASIL KONVERSI HAK EIGENDOM. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text (Abstrak)
FH. 124-19 Adz s Abstrak.pdf

Download (232kB)
[img] Text (Fulltext)
FH. 124-19 Adz s.pdf
Restricted to Registered users only until 4 March 2022.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Pasca kemerdekaan dalam keadaan darurat perang, negara membutuhkan lahan untuk pangkalan senjata hingga perumahan Tentara Nasional Indonesia. Perolehan lahan dilakukan dengan cara okupasi Aset Bekas Milik Asing. Sengketa muncul ketika sebagian masyarakat yang berstatus Warga Negara Indonesia keturunan menuntut kepada Tentara Nasional Indonesia untuk mengembalikan tanah okupasi pada mereka. Metode yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan metode penelitian hukum normatif. Pendekatan-pendekatan yang digunakan dalam penelitian hukum ini adalah pendekatan perundang-undangan (statue approach), pendekatan konseptual (conceptual approach), dan pendekatan kasus (case approach). Status tanah okupasi tidak dikenal dalam UUPA dan seharusnya tidak dapat dijadikan bukti kepemilkian atas tanah. Bukti kepemilkian hak atas tanah berupa sertipikat yang dikeluarkan oleh Badan Pertanahan Nasional. Status okupasi menunjukkan bahwa status tanah tersebut hanya dikuasai secara fisik namun tidak dimiliki secara sah. Upaya hukum yang dilakukan oleh pemegang sertipikat Hak Milik yakni menempuh jalur litigasi. Majelis hakim menyatakan bahwa sertipikat Hak Milik No. 2034, Kec Babat, Kab Lamongan dan Sertipikat Hak Milik No. 25 Kec Babat, Kab Lamongan adalah sah secara hukum. Sedangkan Tentara Nasional Indonesia yang digugat oleh pihak pemegang Hak Milik dinyatakan perbuatan melanggar hukum. Seharusnya pihak pemegang sertipikat Hak Milik hasil konversi hak eigendom yang tanahnya masuk dalam daftar okupasi Tentara Nasional Indonesia, secara suka rela dihapuskan dari daftar tersebut karena aset yang dimiliki telah memenuhi syarat Pasal 21 UUPA adalah sah dan tidak perlu menunggu putusan hakim untuk membuktikan pihak yang berhak atas kepemilikan tanah.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FH. 124-19 Adz s
Uncontrolled Keywords: Kepemilikan Hak Atas Tanah, Sertipikat Hak Milik, Okupasi Tanah, Tentara Nasional Indonesia
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD101-1395.5 Land use Land tenure
Divisions: 03. Fakultas Hukum
Creators:
CreatorsEmail
DANICA ADZINI, 031511133058UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorUrip Santoso, Dr., S.H., M.H.UNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 04 Mar 2019 01:12
Last Modified: 04 Mar 2019 01:12
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/80678
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item