PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEMILIK MEREK TIDAK TERDAFTAR ATAS TINDAKAN PENDAFTARAN MEREKNYA OLEH PIHAK LAIN DITINJAU DARI ASAS ITIKAD BAIK

MOHAMMAD AMAR ABDILLAH, 031411131060 (2019) PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PEMILIK MEREK TIDAK TERDAFTAR ATAS TINDAKAN PENDAFTARAN MEREKNYA OLEH PIHAK LAIN DITINJAU DARI ASAS ITIKAD BAIK. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text (Abstrak)
FH. 152-19 Abd p Abstrak.pdf

Download (181kB)
[img] Text (Fulltext)
FH. 152-19 Abd p.pdf
Restricted to Registered users only until 5 March 2022.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Merek merupakan suatu tanda yang mempribadikann sebuah barang tertentu. Berdasarkan unsur didalamnya, merek merupakan sebuah tanda yang memiliki daya pembeda dan digunakan dalam rangka perdagangan barang atau jasa. Di Indonesia pengaturan mengenai merek diatur dalam Undang-undang Nomor 20 tahun 2016 tentang Merek dan Indikasi Geografis, merek dilindungi berdasarkan sistem perlindungan pendaftar pertama atau prinsip konstitutif. Sistem perlindungan tersebut menyatakan bahwa merek yang dilindungi adalah merek yang telah didaftarkan ke Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual atau merek-merek yang dinyatakan sebagai merek terkenal. Permasalahan yang terjadi adalah terkait dengan adakah perlindungan terhadap merek biasa yang tidak terdaftar ketika terdapat pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab mendaftarkan merek tersebut, sehingga hak atas merek diberikan kepada pihak yang bukan pemilik sebenarnya atas merek tersebut. Pada dasarnya, pendaftaran merek haruslah dilandasi dengan prinsip itikad baik, dimana pendaftaran merek haruslah dibarengi dengan niat untuk menggunakan merek tersebut dengan layak dan jujur tanpa merugikan pihak lain. Penelitian yang dilakukan adalah penelitian yuridis normatif atau biasa disebut dengan penelitian hukum yaitu suatu proses untuk menemukan aturan hukum, prinsip-prinsip hukum, maupun doktrin-doktrin hukum guna menjawab isu hukum yang dihadapi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tindakan pendaftaran merek yang digunakan oleh pihak lain yang belum didaftarkan tanpa seizin pengguna tersebut merupakan tindakan pendaftaran merek yang bertentangan dengan prinsip itikad baik. Terhadap merek-merek yang belum didaftarkan, Indonesia sepatutnya menerapkan sistem perlindungan yang diterapkan oleh Amerika dan Jerman yang turut melindungi merek tidak terdaftar apabila merek tersebut telah digunakan dalam perdagangan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FH. 152-19 Abd p
Uncontrolled Keywords: Pendaftaran, itikad baik
Subjects: K Law > K Law (General) > K1-7720 Law in general. Comparative and uniform law. Jurisprudence > K(520)-5582 Comparative law. International uniform law > K623-968 Civil law
Divisions: 03. Fakultas Hukum
Creators:
CreatorsEmail
MOHAMMAD AMAR ABDILLAH, 031411131060UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorAgung Sujatmiko, Dr., S.H., M.H.UNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 05 Mar 2019 07:22
Last Modified: 05 Mar 2019 07:22
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/80766
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item