PERBEDAAN TINGKAT KEPUASAN PERKAWINAN DITINJAU DARI STRATEGI REGULASI EMOSI PADA WANITA DEWASA AWAL DI LIMA TAHUN PERTAMA PERKAWINAN

HAPSARI DINAR PRATIWI, 111511133178 (2019) PERBEDAAN TINGKAT KEPUASAN PERKAWINAN DITINJAU DARI STRATEGI REGULASI EMOSI PADA WANITA DEWASA AWAL DI LIMA TAHUN PERTAMA PERKAWINAN. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text (Abstrak)
Psi. 80-19 Pra p Abstrak.pdf

Download (26kB)
[img] Text (Fulltext)
Psi. 80-19 Pra p.pdf
Restricted to Registered users only until 13 May 2022.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan tingkat kepuasan perkawinan ditinjau dari strategi regulasi emosi pada wanita dewasa awal di lima tahun pertama perkawinan. Lima tahun pertama perkawinan merupakan masa-masa yang kritis bagi perkawinan, hal tersebut dapat mempengaruhi kepuasan perkawinan. Kepuasan perkawinan merupakan bentuk evaluasi subjektif suami atau istri terhadap kehidupan perkawinannya yang didasarkan pada aspek-aspek dari perkawinannya (Fower & Olson, 1993). Regulasi emosi berperan penting dalam menghadapi tekanan dan transisi dalam hidup selama menjalani perkawinan. Berdasarkan dampaknya, strategi regulasi emosi terdiri dari cognitive reappraisal dan expressive suppression. Cognitve reappraisal adalah mengubah cara berpikir seseorang menjadi lebih positif dalam menginterpretasikan suatu kejadian, sedangkan expressive suppression adalah pengaturan respon emosi dengan cara mengurangi ekspresi yang berlebihan (Gross, 2014). Penelitian ini dilakukan pada 72 wanita dewasa awal pada lima tahun pertama perkawinan. Teknik pengumpulan data penelitian adalah survei dengan menggunakan kuesioner yang dilakukan secara offline dan online. Pengukuran strategi regulasi emosi dilakukan dengan menggunakan alat ukur Emotion Regulation Questionnaire (ERQ) milik John dan Gross (2003) dan pengukuran kepuasan perkawinan dilakukan dengan alat ukur Permatasari (2016) yang disusun berdasarkan dimensi Fowers dan Olson (1993). Analisis data dilakukan dengan teknik komparasi Mann-Whitney U Test menggunakan software IBM SPSS Statistics 22.0 for Windows. Hasil penelitian ini menunjukan adanya perbedaan tingkat kepuasan perkawinan ditinjau dari strategi regulasi emosi pada wanita dewasa awal di lima tahun pertama perkawinan dengan taraf signifikansi 0,004 atau kurang dari 0,05. Berdasarkan hasil tersebut menunjukan bahwa wanita dewasa awal yang menggunakan strategi regulasi emosi dengan cara merubah pemikirannya menjadi lebih positif memiliki skor rata-rata kepuasan perkawinan yang lebih tinggi dibandingkan wanita dewasa awal yang menggunakan strategi regulasi emosi dengan cara menekan ekspresi emosi yang dirasakan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 Psi. 80-19 Pra p
Uncontrolled Keywords: cognitve reappraisal, expressive suppression, kepuasan perkawinan, wanita dewasa awal, lima tahun pertama perkawinan
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman > HQ1-2044 The Family. Marriage. Women
Divisions: 11. Fakultas Psikologi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
HAPSARI DINAR PRATIWI, 111511133178UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorPrihastuti, Dra., SU., PsikologUNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 13 May 2019 03:25
Last Modified: 13 May 2019 03:25
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/82300
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item