WACANA EMAK-EMAK DALAM HARIAN KOMPAS MENJELANG PEMILIHAN PRESIDEN 2019

DINA RIZKI TRIANA, 121814153028 (2019) WACANA EMAK-EMAK DALAM HARIAN KOMPAS MENJELANG PEMILIHAN PRESIDEN 2019. Thesis thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text (ABSTRAK)
TKSB. 14-19 Tri w ABSTRAK.pdf

Download (59kB)
[img] Text (DAFTAR ISI)
TKSB. 14-19 Tri w DAFTAR ISI.pdf

Download (27kB)
[img] Text (DAFTAR PUSTAKA)
TKSB. 14-19 Tri w DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (86kB)
[img] Text (FULLTEXT)
TKSB. 14-19 Tri w.pdf
Restricted to Registered users only until 17 September 2022.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Kehadiran perempuan dalam ruang politik turut meramaikan kampanye pemilihan umum presiden 2019. Beberapa pihak menyebut dengan istilah “emakemak. Strategi yang digunakan oleh kedua pasangan calon presiden dan wakil presiden untuk menarik suara dan simpatik dari masyarakat, khususnya kaum perempuan tentu beralasan. Janji-janji mengenai pemberdayaan perempuan hanya sebatas retorika selama kampanye. Rumusan masalah dalam penelitian ini yaitu bagaimana wacana teks, praktik diskursif, dan praksis sosio budaya mengenai emak-emak saat kampanye pemilihan umum presiden 2019 di Harian Kompas. Tujuan dari penelitian yaitu membogkar wacana teks tentang emak-emak pada harian Kompas, mengungkap praktik diskursif emak-emak yang terdiri dari praktik produksi dan konsumsi teks, dan menganalisis praksis sosio budaya dalam masyarakat. Metode penelitian yang digunakan yaitu dengan mencari artikel dari koran Kompas mengenai emak-emak yang berkaitan dengan kampanye pemilihan presiden 2019. Teknik wawancara juga digunakan untuk mengetahui bagaimana tanggapan masyarakat mengenai pemberitaan emak-emak. Teori yang digunakan yakni analisis wacana kritis dari Norman Fairclough, meliputi teks, praktik diskursif, dan praksis sosio budaya. Hasil penelitian menunjukkan perempuan seolah dijadikan subjek dalam kampanye pilpres 2019, padahal sebenarnya hanyalah sebagai objek kepanjangan tangan dari politik maskulin. Permasalahan yang dihadapi perempuan belum terselesaikan sepenuhnya. Praktik diskursif yaitu menyadarkan masyarakat, khusunya kaum perempuan untuk tidak mudah tertipu janji-janji yang diujarkan oleh pasangan calon presiden 2019. Praksis sosio budaya, politik maskulin selalu mendominasi perempuan. Hal ini juga dipengaruhi oleh kebudayaan Jawa yang menganggap bahwa perempuan tidak pantas untuk berada dalam ruang publik, sehingga suara-suara perempuan belum didengarkan. Masalah kesetararaan gender, pemberdayaan perempuan, kesejahteraan rakyat, dan lain sebagainya perlu didiskusikan demi kemajuan bangsa.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKB KK-2 TKSB. 14-19 Tri w
Uncontrolled Keywords: Emak-Emak, Harian Kompas, Menjelang Pemilihan Presiden 2019, Wacana
Subjects: P Language and Literature > P Philology. Linguistics > P302-302.87 Discourse analysis
Divisions: 12. Fakultas Ilmu Budaya > Magister Kajian Sastra dan Ilmu Budaya
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
DINA RIZKI TRIANA, 121814153028UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorLISTIYONO SANTOSO, '0018077203UNSPECIFIED
ContributorIDA NURUL CHASANAH, '0014116902UNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 17 Sep 2019 10:45
Last Modified: 17 Sep 2019 10:45
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/86910
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item