Excicision of fibrolipoma retropharingeal using transcervical approach (a case report)

Fransiska Hutahaean, NIM011228056301 and Achmad Chusnu Romdhoni, NIDN. 0002097604 (2016) Excicision of fibrolipoma retropharingeal using transcervical approach (a case report). Jurnal THT-KL, 9 (1). pp. 23-33. ISSN 23378417

[img] Text (Artikel)
Eksisi Fibrolipoma Retrofaring dengan Pendekatan Transcervical _Laporan Kasus_compressed.pdf

Download (1MB)
[img] Text (Peer Review)
Eksisi Firbolipoma retrofaring.pdf

Download (2MB)
[img] Text (Similarity)
Eksisi Fibrolipoma Retrofaring dengan Pendekatan Transcervical _Laporan Kasus_compressed.pdf

Download (1MB)
Official URL: http://journal.unair.ac.id/THTKL@excicision-of-fib...

Abstract

PENDAHULUAN Lipoma merupakan tumor jinak yang terdiri dari sel jaringan lemak, yang bisa tumbuh dimana saja pada bagian tubuh, baik secara subkutan maupun submukosa. Diagnosis lipoma superfisial ditegakkan berdasarkan gejala klinis,yaitu dari anamnesis didapatkan benjolan di bawah kulit tanpa rasa nyeri, yang bila berukuran besar mungkin memberikan gangguan secara kosmetik dan fungsional. Pada pemeriksaan fisik terlihat benjolan berbatas tegas, sewarna dengan kulit, terasa lunak, dan mobile bila diraba. Berbeda dengan lipoma di bagian dalam tubuh yang sulit untuk dieksplorasi pada pemeriksaan fisik sehingga memerlukan pemeriksaan penunjang untuk membantu menegakkan diagnosis sekaligus menentukan perluasan lipoma.1 Retrofaring adalah ruang di belakang mukosa parafaring dan anterior dari fasia prevertebralis. Ruang retrofaring berisi kelenjar getah bening dan sejumlah kecil jaringan lemak. Pertumbuhan lipoma di ruang ini sangat lambat, umumnya tidak memberikan gejala sebelum mencapai ukuran yang besar. Lipoma di ruang retrofaring mungkin tidak terdiagnosis selama bertahun – tahun karena penderita menjadi terbiasaakan gejala yang dialami. Literatur melaporkan bahwa tumor ini ditemukan secara tidak sengaja ketika melakukan computer tomography (CT) scankepala leher untuk penyakit yang lain.2,3 Neoplasma yang berasal dari mesenkim iniumum terjadi di berbagai bagian tubuh, tetapi hanya13% (literatur lain menyebutkan angka 15-20%)4 timbul di kepala dan leher. Lipoma retrofaring merupakan kejadian yang jarang, tidak lebih dari 30 kasus ditemukan di literatur sejak tahun 1877 hingga 1998. Lipoma retrofaring umum terjadi pada dewasa dengan usia lebih dari 35 tahun,5 tetapi pada anak ada juga pernah dilaporkan, walaupun sangat jarang. Terapi lipoma retrofaring adalah eksisi dengan pendekatan transoral atau transcervical.6 Tujuan dari penulisan referat ini adalah untuk melaporkan seorang penderita fibrolipoma retrofaring yang telah dilakukan operasi dengan pendekatan transcervical.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Fibrolipoma, Lipoma, Retrofaringeal, Pendekatan Transcervical
Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
R Medicine > RF Otorhinolaryngology
Divisions: 01. Fakultas Kedokteran > Ilmu Penyakit THT
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
Fransiska Hutahaean, NIM011228056301UNSPECIFIED
Achmad Chusnu Romdhoni, NIDN. 0002097604romdhoni-a-c@fk.unair.ac.id
Depositing User: hanif kurniawan
Date Deposited: 01 Oct 2019 06:54
Last Modified: 01 Oct 2019 06:54
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/87549
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item