POLA KROMATOGRAM ASAM LEMAK PROBIOTIK Lactobacillus acidophilus DAN Lactobacillus plantarum SEBAGAI ANTIBAKTERI TERHADAP Eschericia coli PENYEBAB DIARE

FAJAR SETYA BANGKIT, 0510111255 (2014) POLA KROMATOGRAM ASAM LEMAK PROBIOTIK Lactobacillus acidophilus DAN Lactobacillus plantarum SEBAGAI ANTIBAKTERI TERHADAP Eschericia coli PENYEBAB DIARE. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2016-bangkitfaj-40023-6.ringk-i.pdf

Download (227kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
POLA KROMATOGRAM ASAM LEMAK PROBIOTIK Lactobacillus acidophilus DAN Lactobacillus plantarum.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Diare merupakan penyakit yang paling sering menyerang manusia, kebanyakan terjadi pada anak-anak dan merupakan salah satu pembunuh terbesar didunia setelah penyakit kanker. Sebagai bukti diare menyumbang 2 juta kematian tiap tahunnya. Diperkirakan di Amerika Serikat terjadi 210 juta kasus diare akut yang diantaranya 6000 orang meninggal tiap tahunnya, kita bisa bayangkan dinegara maju seperti Amerika Serikat saja angka kematian begitu tinggi, apalagi dinegara-negara menengah kebawah. Diare akut didefinisikan sebagai peningkatan buang air besar yang berlangsung kurang lebih 14 hari, bisa disertai mual, muntah, kram perut. Diare didefinisikan sebagai buang air besar dengan feses yang tidak berbentuk atau cair dengan frekuensi lebih dari 3 kali selama 24 jam. Salah satu penyebab diare adalah infeksi bakteri patogen di saluran pencernaan. Beberapa bakteri patogen penyebab diare yaitu E. coli, Shigella sp., Salmonella sp., dan Helicobacter phylori (Zein, U. et al, 2004). Ada banyak agen etiologi yang menyebabkan diare infeksius misalnya, Shigella, Salmonella, C. difficile, rotavirus, enterotoksigenik E. Coli (Rolfe, 2000). Probiotik adalah bakteri yang meningkatkan kesehatan dan tidak berbahaya di dalam tubuh. Probiotik merupakan mikroorganisme yang memberi efek menguntungkan pada kesehatan manusia ketika mereka berada di dalam usus (Roberto Berni Canani. 2007). Probiotik dapat memberikan efek lain seperti menekan alergi, mengontrol kadar kolesterol darah, mengatur fungsi imun, dan mencegah kanker kolon (Commane et al. 2005). Beberapa studi telah dilakukan dengan menggunakan probiotik sebagai terapi diare ataupun penyakit-penyakit lain yang disebabkan bakteri, dan telah menunjukkan efek menguntungkan sebagai tindakan preventif pencegahan penyakit diare. Salah satu penelitian sebagai contoh menyebutkan konsumsi probiotik yang teratur dapat menurunkan pertumbuhan bakteri streptococcus mutans tanpa meninggalkan efek samping, pada susu dan keju yang mengandung probiotik dapat mengurangi sakit gigi (Caglar et al.. 2005). Pada uji potensi daya antibakeri Lactobacillus acidophilus dan Lactobacillus plantarum menunjukkan adanya aktifitas antibakteri terhadap bakteri uji yang dapat dilihat dari zona jernih yang dihasilkan. Diameter zona hambat Lactobacillus acidophilus dan Lactobacillus plantarum terhadap bakteri E. coli masing-masing adalah 11,69 ± 0,04 mm dan 13,07 ± 0,31 mm. Hal ini menunjukkan bahwa Lactobacillus plantarum mempunyai aktifitas antibakteri terhadap bakteri uji lebih besar dibandingkan Lactobacillus acidophilus. Hasil yang didapat sesuai dengan teori yang menyebutkan bahwa Lactobacillus plantarum dapat menghasilkan komponen hidrogen peroksida dan senyawa bakteriosin lebih banyak dibandingkan dengan strain bakteri Lactobacillus lain (Vissers, 2010), sehingga aktifitas antibakteri Lactobacillus plantarum juga lebih tinggi dibanding dengan strain Lactobacillus lain. Kontrol positif yang digunakan adalah siprofloksasin. Siprofloksasin bersifat bakterisid, terutama aktif terhadap bakteri gram negatif dan memiliki aktivitas lemah terhadap gram positif. Siprofloksasin dapat digunakan sebagai terapi lini pertama maupun kedua dalam kasus diare yang disebabkan oleh Escherichia coli, dan Salmonella typhimurium(HTA Indonesia, 2005). Bakteri memiliki banyak sekali komponen penyusun, beberapa komponen kimia penyusun yang digunakan untuk mendiskriminasi genus bahkan spesies bakteri adalah protein, karbohidrat, senyawa atsiri, amin, dan asam lemak. Walaupun mekanisme aktifitas daya antibakteri yang dimiliki oleh probiotik belum secara jelas dibuktikan, namun erat kaitannya dengan kemampuan probiotik itu sendiri untuk menghasilkan asam lemak rantai pendek (Elyssa Rantiola, 2008). Asam lemak terbukti memiliki aktifitas antibakteri baik itu asam lemak rantai pendek seperti asam asetat, asam propionat, asam butirat, asam laktat, ataupun asam lemak rantai sedang seperti asam oktanoat, asam kaproat, asam laurat, tetapi ada juga beberapa asam lemak rantai panjang yang memiliki aktifitas antibakteri seperti asam miristat, asam palmitat (Chifu B.Huang, 2011). Asam lemak pada membran sel bakteri probiotik terbukti memiliki peranan dalam menetralisir pH ekstrim sehingga memperbaiki aktifitas antibakteri dari probiotik itu sendiri(Shoba, 2008). Selain itu dibanding komponen lain asam lemak merupakan salah satu komponen kimia yang dapat digunakan sebagai biomarker dalam metabolic profiling bakteri, karena memiliki keunggulan dibandingkan protein atau karbohidrat. Asam lemak merupakan molekul yang lebih sederhana dibandingkan dengan karbohidrat dan protein, disamping itu instrumen yang dibutuhkan untuk analisis asam lemak mudah didapatkan di laboratorium uji, metode analisis baku asam lemak sudah tersedia, proses analisis sederhana, pereaksi yang digunakan juga mudah diperoleh (Basile, 1995). Analisis asam lemak yang banyak dilakukan adalah Kromatografi Gas (KG). Analisis asam lemak menggunakan KG dengan detektor FID (Flame Ionization Detector) untuk identifikasi bakteri pertama kali dipublikasikan pada tahun 1960-an (Culbertson, 2005). Melalui serangkaian tahap reaksi meliputi: hidrolisis sel bakteri, saponifikasi, metilasi asam lemak menjadi ester metil asam lemak, ekstraksi dan kemudian pemisahan, identifikasi dan kuantifikasi dengan KG. Metode ini dikenal dengan metode analisis ester metil asam lemak. Penelitian ini dibagi menjadi dua tahap, tahap pertama merupakan penelitian yang bertujuan untuk mendapatkan kondisi optimal reaksi esterifikasi asam lemak dan waktu inkubasi bakteri lactobacillus sp. agar dapat diperoleh data KG-SM asam lemak yang stabil dan reprodusibel. Penelitian tahap kedua bertujuan menyusun matriks data bakteri lactobacillus sp. berdasarkan hasil optimasi pertama. Hasil penelitian tahap pertama adalah diperolehnya kondisi optimum reaksi esterifikasi asam lemak untuk 50 mg sel bakteri yaitu : penambahan NaOH 0,5N dalam metanol untuk proses saponifikasi sebanyak 1,0 ml untuk bakteri lactobacillus acidophilus dan 0,5 ml untuk bakteri lactobacillus plantarum. Waktu saponifikasi 15 menit untuk lactobacillus acidophilus dan 10 menit untuk lactobacillus plantarum. Penambahan metanol yang mengandung BF3 14% untuk proses esterifikasi sebanyak 0,5 ml untuk kedua bakteri. Dan waktu esterifikasinya 15 menit untuk bakteri lactobacillus acidophilus dan 20 menit untuk bakteri lactobacillus plantarum. Sedangkan waktu inkubasi yang optimal adalah jam ke 16-20.Hasil penelitian tahap kedua adalah diperolehnya matriks data berdasarkan pengolahan data GC-MS bakteri lactobacillus acidophilus dan lactobacillus plantarum. Data tersebut diolah melalui serangkaian tahap yaitu : pemilihan puncak, identifikasi puncak, dan normalisasi data dasar. Berdasarkan matriks data tersebut akan dibandingkan dengan hasil dari daya hambat uji aktifitas terhadap bakteri penyebab diare. Berdasarkan hasil-hasil yang diperoleh, ternyata tiap bakteri memiliki komposisi asam lemak yang berbeda dan memiliki kemampuan aktifitas antibakteri yang berbeda pula

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF KF 01/ 15 Ban p
Uncontrolled Keywords: fatty acid methyl ester, Lactobacillus plantarum and Lactobacillus acidophilus, GC-MS
Subjects: R Medicine > RS Pharmacy and materia medica > RS1-441 Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi > Kimia Farmasi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
FAJAR SETYA BANGKIT, 0510111255UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorRiesta Primaharinastiti, Dr. Ssi, Apt., M.Si.UNSPECIFIED
Depositing User: Ani Sistarina
Date Deposited: 29 Jan 2016 12:00
Last Modified: 26 Jul 2016 03:08
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/8780
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item