PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK BUAH OKRA (Abelmoschus esculentus) TERHADAP PENINGKATAN EKSPRESI VASCULAR ENDHOTELIAL GROWTH FACTOR (VEGF) (Studi Eksperimental Laboratoris pada Proses Penyembuhan Luka Bekas Pencabutan Gigi Tikus Wistar dengan Diabetes melitus)

NIDYA PRAMESTI OLIFIA ASYHARI (2019) PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK BUAH OKRA (Abelmoschus esculentus) TERHADAP PENINGKATAN EKSPRESI VASCULAR ENDHOTELIAL GROWTH FACTOR (VEGF) (Studi Eksperimental Laboratoris pada Proses Penyembuhan Luka Bekas Pencabutan Gigi Tikus Wistar dengan Diabetes melitus). Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img] Text
KG 175 19 Asy p ABSTRAK.pdf

Download (49kB)
[img] Text
KG 175 19 Asy p DAFTAR ISI.pdf

Download (55kB)
[img] Text
KG 175 19 Asy p DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (77kB)
[img] Text (FULLTEXT)
KG 175 19 Asy p.pdf
Restricted to Registered users only until 27 December 2022.

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Latar Belakang: Penderita diabetes melitus yang melakukan ektraksi gigi berkaitan dengan terjadinya komplikasi yang menimbulkan terganggunya proses penyembuhan luka. Penderita diabetes melitus dengan respon imun menurun terjadi fase inflamasi persisten dan angiogenesis yang abnormal pada fase proliferasi. Pengobatan pada penderita diabetes melitus dilakukan melalui meningkatkan growth factor seperti VEGF. Banyak penelitian melaporkan bahwa pengobatan herbal yang menggunakan ekstrak dari tumbuhan memiliki manfaat pada proses penyembuhan luka seperti ekstrak buah okra karena mengandung flavonoid. Flavonoid dalam mempercepat penyembuhan luka pada penderita diabetes melitus dapat melalui perannya sebagai anti-diabetes, anti-inflamasi dan antioksidan. Hal tersebut berperan dalam proses resolusi inflamasi yang persisten menuju proliferasi oleh makrofag dan efek immunomodulator fungsi makrofag dalam mengeluarkan growth factor. Tujuan: Membuktikan ekstrak buah okra (Abelmoschus esculentus) berpengaruh terhadap peningkatan ekspresi VEGF pada proses penyembuhan luka bekas pencabutan gigi tikus wistar diabetes melitus. Metode: Penelitian eksperimental laboratoris dengan randomized post test only control group menggunakan 24 tikus Wistar yang dibagi menjadi dua kelompok yaitu kelompok kontrol (induksi STZ) dan kelompok perlakuan (induksi STZ dengan pemberian ekstrak buah okra). Pencabutan gigi dilakukan pada insisivus kiri rahang bawah. 4 tikus dari masing-masing kelompok dikorbankan pada hari ke-3, 5 dan 7 setelah pencabutan. Soket dipotong untuk dilakukan pemeriksaan immunohistokimia. Hasil: Ekspresi VEGF kelompok kontrol dibanding kelompok perlakuan menunjukkan hasil signifikan (p<0.05). Simpulan: Pemberian ekstrak buah okra (Abelmoshus esculentus) mempunyai pengaruh meningkatan ekspresi VEGF pada proses penyembuhan luka bekas pencabutan gigi tikus wistar dengan diabetes melitus.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKA KK KG.175/19 Asy p
Uncontrolled Keywords: Ekstrak buah Okra, VEGF, penyembuhan luka, diabetes melitus
Subjects: R Medicine > RK Dentistry
Divisions: 02. Fakultas Kedokteran Gigi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
NIDYA PRAMESTI OLIFIA ASYHARINIM021611133041
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorMuhammad Luthfi, -NIDN0006036704
Depositing User: Dwi Marina
Date Deposited: 27 Dec 2019 03:44
Last Modified: 27 Dec 2019 03:44
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/93224
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item