EFEK KOMBINASI FRAKSI DITERPEN LAKTON SAMBILOTO (Andrographis paniculata Nees) DAN 5- FLUOROURASIL PADA PENELITIAN SINERGISME TERHADAP PERTUMBUHAN KANKER FIBROSARKOMA PADA MENCIT HASIL INDUKSI DENGAN BENZO(a)PIRENA

WILONA KAULIKA, 051011093 (2014) EFEK KOMBINASI FRAKSI DITERPEN LAKTON SAMBILOTO (Andrographis paniculata Nees) DAN 5- FLUOROURASIL PADA PENELITIAN SINERGISME TERHADAP PERTUMBUHAN KANKER FIBROSARKOMA PADA MENCIT HASIL INDUKSI DENGAN BENZO(a)PIRENA. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2015-kaulikawil-35219-7.ringk-n.pdf

Download (190kB) | Preview
[img] Text (FULL TEXT)
FF. FT. 36-14 Kau e.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Kanker merupakan penyebab kematian terbesar di seluruh dunia. Bahkan menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), diperkirakan 7,6 juta orang meninggal akibat kanker pada tahun 2005 dan 84 juta orang akan meninggal hingga 10 tahun ke depan jika tidak ada upaya penanggulangan (Anonim, 2006). Terapi strategis yang saat ini umum digunakan yaitu pengobatan kanker difokuskan pada obat sitotoksik sebagai bentuk obat utama kemoterapi untuk kanker (Arias, 2008). Dosis tinggi dari obat kemoterapi dapat menyebabkan efek samping yang parah misalnya dapat merusak organ-organ vital dan dapat pula menjadi karsinogenik. Maka, alternatif atau terapi adjuvan dibutuhkan dalam tujuan untuk menggantikan, atau mengurangi dosis, obat-obat kemoterapi (Tipton, 2003). Di negara berkembang dan negara maju, pengobatan kanker dengan menggunakan tanaman obat telah dilakukan menggunakan metode modern dan tradisional. Obat yang berasal dari tanaman akan memegang peran penting dalam pengobatan kanker dengan efek samping rendah (Ma’at, 2004). Berdasarkan penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa pengujian in vitro dengan menggunakan 3 sel model, yaitu sel kanker payudara manusia (T47D), sel kanker serviks (HeLa), dan sel kanker kolon (WiDr) menunjukkan bahwa kombinasi dari fraksi diterpen lakton sambiloto dengan agen kemoterapi (Doksorubisin dan 5-Fluorourasil) memiliki nilai CI (Combination Index) kurang dari 1 (CI < 1), yang artinya kombinasi dari senyawa-senyawa tersebut bekerja sinergis dalam aktivitasnya sebagai antikanker (Sukardiman, 2013). Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui efek kombinasi fraksi diterpen lakton sambiloto (Andrographis paniculata Nees) dan 5- fluorourasil pada penelitian sinergisme terhadap pertumbuhan kanker fibrosarkoma pada mencit hasil induksi dengan benzo(a)pirena. Penelitian ini menggunakan mencit BALB/C jantan umur 2-2,5 dengan berat badan 20-30 gram yang diinduksi dengan benzo(a)pirena 0,3% (b/v) dalam oleum olivarum secara injeksi subkutan sebanyak 5 kali setiap 2 hari sekali sehingga timbul kanker pada bagian tengkuk mencit. Setelah kurang lebih 2 bulan, mencit mengalami pertumbuhan kanker yang tampak secara makroskopis dan bila diraba terasa ada benjolan pada bagian tengkuk. Digunakan empat kelompok uji dalam penelitian yang seluruhnya diberikan induksi benzo(a)pirena. Masing-masing kelompok adalah kontrol negatif dengan hanya diberikan CMC-Na 0,5%, tiga kelompok uji lainnya yaitu kelompok fraksi diterpen lakton sambiloto dengan dosis 594,80 mg/kg BB, kelompok dosis tunggal 5-fluorourasil 28 mg/kg BB, dan kelompok kombinasi fraksi diterpen lakton 594,80 mg/kg BB dengan 5-fluorourasil 14 mg/kg BB. Pemberian bahan uji dilakukan selama 15 hari. Berat badan mencit dicatat selama masa perlakuan. Setelah pemberian perlakuan selesai, mencit dikorbankan dengan cara dislokasi leher dan diambil jaringan kankernya. Kemudian dilakukan penimbangan berat kanker dan pembuatan preparat histopatologi dari jaringan sel kanker setiap kelompok. Dari hasil analisis berat jaringan kanker menggunakan statistik ANOVA satu arah diperoleh harga sig (0,880) lebih besar dari α=0,05 sehingga tidak ada perbedaan bermakna antara kelompok kontrol dengan kelompok perlakuan. Disimpulkan bahwa kelompok uji tidak memberikan pengaruh yang nyata terhadap berat jaringan kanker. Dari uji Kruskall-Wallis untuk pengamatan histopatologi sel kanker mencit memberikan harga sig = 0,008. Harga sig tersebut lebih kecil dari derajat kepercayaan (α=0,05). Hal ini menunjukkan bahwa ada perbedaan nyata terjadinya pertumbuhan sel kanker diantara kelompok uji. Oleh karena itu dilanjutkan dengan uji perbandingan berganda (Uji Z) 5% untuk mengetahui urutan tingkatan perubahan gambaran histopatologi fibrosa mencit antara kelompok uji. Dari hasil perhitungan Zhitung diperoleh hasil bahwa harga P antara kelompok kontrol negatif–kombinasi (P=0,0030); kelompok FDL-5FU (P=0,0495); kelompok FDL-kombinasi (P= 0,0495); kelompok 5FU-kombinasi (P<0,0007). Keempat harga P tersebut lebih kecil dari α (0,05) menunjukkan bahwa kelompok tersebut memiliki perbedaan signifikan. Sedangkan harga P antara kelompok kontrol negatif-FDL = 0,1357; kontrol negatif-5FU = 0,2912. Kedua kelompok perlakuan tersebut tidak memiliki perbedaan signifikan karena harga P lebih besar dari derajat kepercayaan (α = 0,05). Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh, kombinasi 5- Fluorourasil pada dosis 14 mg/kg BB dan fraksi diterpen lakton sambiloto (Andrographis paniculata Nees) pada dosis 594,80 mg/kg BB memiliki efek sinergisme terhadap aktivitas antikanker fibrosarkoma secara in vivo pada mencit pada parameter irisan histopatologi yang menunjukkan penurunan jumlah inti hiperkromatik, pleumorfisme berkurang, mitosis jarang terlihat dibandingkan dengan kelompok uji lainnya. Berdasarkan hasil penelitian ini disarankan agar penelitian antikanker selanjutnya sebaiknya menggunakan mencit galur khusus,misalnya mencit galur BALB/C, yang sudah terbentuk kanker untuk mengurangi variasi ketahanan mencit pada penelitian antikanker secara in vivo. Dan juga dilakukan percobaan sejenis pada hewan coba yang tingkatannya lebih tinggi dengan berbagai variasi dosis sebelum dilakukan pengujian secara klinik pada manusia.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB. KK-2 FF. FT. 36/14 Kau e
Uncontrolled Keywords: ANDROGRAPHIS PANICULATA NEES; FIBROSARCOMA
Subjects: R Medicine > RC Internal medicine > RC0254 Neoplasms. Tumors. Oncology (including Cancer)
R Medicine > RM Therapeutics. Pharmacology
Divisions: 05. Fakultas Farmasi > Farmakognosi Fitokimia
Creators:
CreatorsEmail
WILONA KAULIKA, 051011093UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorSukardiman, Prof. Dr. , MS., Apt.UNSPECIFIED
ContributorMulja Hadi Santosa, Dr. rer. nat.UNSPECIFIED
Depositing User: sukartini sukartini
Date Deposited: 30 Jan 2015 12:00
Last Modified: 29 Jul 2016 07:02
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/9489
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item