Identifikasi Pencampuran Susu Dengan Dengan Santan Kelapa Berdasarkan Profil Kromatogram Asam Lemaknya Dengan Menggunakan Kromatografi Gas

Laili Nurahmi, 058410640 (1990) Identifikasi Pencampuran Susu Dengan Dengan Santan Kelapa Berdasarkan Profil Kromatogram Asam Lemaknya Dengan Menggunakan Kromatografi Gas. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
ABSTRAK.pdf

Download (34kB) | Preview
[img]
Preview
Text (FULLTEXT)
Identifikasi Pencampuran Susu Dengan Dengan Santan Kelapa.pdf

Download (1MB) | Preview
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Susu merupakan salah satu komponen dari makanan empat sehat lima sempurna, karena susu mempunyai nilai gizi yang tinggi, sebab susu inengandung bahan-bahan yang dibutuhkan untuk kehidupan inanusia, misalnya : lemak,protein, laktosa dan vitamin-vitamin . Kebutuhan susu semakin hari semakin meningkat, maka produksi susu diusahakan terus ditingkatkan pula . Menurut cstatan Dirjen Peternakan Departemen Pertanian pada tahun 1985, produksi susu di Indonesia masih belum dapat mencukupi kebutuhan konsumsi susu, sehingga kebutuhanan susu lebih besar dari yang tersedia. Shubungan dengan hal-hal tersebut di atas, timbulah usaha-usaha memanfaatkan kesempatan untuk memperoleh keuntungan yang lebih banyak dengan cara memalsu susu. Bentuk pemalsuan yang relatif sulit dikenali adalah mencampur susu dengan santan kelapa, sebab susu maupun santan secara organoleptis dan fisiko kimia hampir sama,sehingga bila susu dan santan dicampur akan sulit dibedakan dengan susu murni. Bila ditinjau dari komposisi (jumlah dan macam)asam-asam lemaknya, susu dan santan mempunyai komposisi asam lemak yang berlainan, sehingga perlu dicari metode yang peka untuk mengidentifikasi adanya pemalsuan susu berda-sarkan perbedaan komposisi asam lemak tersebut. Salah satu metode yang cukup peka untuk mengidentikasi adanya perbedaan asam lemak adalah metode kromatografi gas (GC). Oleh karena itu dengan menggunakan GC yang dilengkapi detektor FID (Flame Ionization Detector) dan kolom DEGS relatif mempunyai batas deteksi yang rendah dan daya pisah (resolusi)yang baik untuk asam-asam lemak setelah diderivatisasi menjadi bentuk ester metilnya. Sehingga kemungkinan metode GC dapat digunakan untuk mengidentifikasi adanya pemalsuan susu dengan santan. Dari kromatogram asam-asam lemak yang diperoleh,diketahui harga-harga waktu retensi (tp), waktu retensi relatif ( α ) , atas puncak dan luas puncak relatif dari asam-asam lemak. Dengan membandingkan harga-harga tersebut dari susu murni dan susu yang telah dicampur dengan santan serta dilakukan uji t satu sampel antara harga-harga tersebut,maka pemalsuan susu dengan santan dapat dideteksi, Berdasarkan hasil penelitian dan analisa data yang dilakukan : maka susu murna dan susu yang telah dicampur dengan santan,tidak terdapat perbedaan dalam ha 1 tp dan α sehingga dengan menggunakan GC tidak dapat membedakan susu segar dengan susu yang telah dicampur dengan santan. Dengan menggunakan luas puncak relatif dapat membedakan susu segar dan susu yang telah dicampur santan, sehingga parameter tersebut dapat digunakan untuk identifikasi pemalsuan susu dengan santan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK2 FF. 391/91 Nur i
Uncontrolled Keywords: KROMATOGRAFI GAS
Subjects: R Medicine > RS Pharmacy and materia medica > RS1-441 Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi
Creators:
CreatorsEmail
Laili Nurahmi, 058410640UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorM. Zainuddin, DR.UNSPECIFIED
Depositing User: Ani Sistarina
Date Deposited: 27 Jun 2013 12:00
Last Modified: 26 Oct 2017 21:36
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/8760
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item